stiq spmi3 1

Sekolah Tinggi Ilmu Al-Quran (STIQ) Assyifa lakukan workshop selama tiga hari 12-14 April 2022 dalam menyiapkan dokumen kebijakan mutu, manual mutu dan standar mutu STIQ Assyifa. Tim STIQ Assyifa begitu antusias mengikuti workshop tiga hari yang setiap harinya dari pagi hingga menjelang magrib. Demikian sebagaimana disampaikan pemateri Dr. H. Fajri Ismail, M.Pd. Acara ditutup dengan penyerahan cenderamata oleh GM Pendidikan dan Pondok Pesantren Yayasan Assyifa ustadz H. Gozali, Lc, M.Pd., berphoto dengan ketua STIQ Assyifa ustadz Sofyan Puji Pranata, M.Ag, al-Hafizh dan tim STIQ As-Syifa.

Penjaminan mutu pendidikan tinggi merupakan program yang penting dan wajib dilaksanakan oleh semua institusi penyelenggara pendidikan tinggi berdasarkan Undang-undang No.20 tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Perguruan Tinggi dan Pengelolaan Pendidikan Tinggi serta Peraturan Pemerintah No.19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Adapun pelaksanaan penjaminan mutu pendidikan tinggi telah diatur sesuai Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 3 Tahun 2020 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi dan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 50 Tahun 2014 tentang Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi. Pelaksanaan dan implementasi sistem penjaminan mutu merupakan aspek yang menentukan untuk meningkatkan daya saing perguruan tinggi.

Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi (SPMPT) bertujuan menjamin pemenuhan Standar Pendidikan Tinggi secara sistemik dan berkelanjutan, sehingga tumbuh dan berkembang budaya mutu. Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi terdiri atas: Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) yang akan, dilaksanakan, dikendalikan, dan dikembangkan oleh perguruan tinggi. dan Sistem Penjaminan Mutu Eksternal (SPME) yang akan, dilaksanakan, dikendalikan, dan dikembangkan oleh BAN PT dan/atau LAM melalui akreditasi sesuai dengan kewenangan masing-masing.

Kewenangan otonom pada Pendidikan Tinggi menuntut prasyarat penerapan Good University Governance (GUG) terlebih dahulu, terutama dalam aspek akuntabilitas dan transparansi. Perbaikan dan penjaminan mutu dapat menjadi titik awal untuk mewujudkan akuntabilitas dan transparansi dalam penyelenggaraan pendidikan tinggi. Oleh sebab itu, untuk mewujudkan GUG di STIQ Assyifa, penerapan SPMI merupakan suatu keharusan.

Baca Juga: Assyifa punya perguruan tinggi, Sekolah Tinggi Ilmu Al-Quran (STIQ) Assyifa

Leave a Comment